26 C
Dili
Wednesday, May 22, 2024

Menit Terakhir – Timor-Leste/Pemilu: CNRT, dipimpin oleh Xanana Gusmão, memenangkan pemilihan legislatif kelima

Must read

Dili, 22 Mei 2023 (Lusa) – Kongres Nasional untuk Rekonstruksi Timor-Leste (CNRT), yang dipimpin oleh Xanana Gusmão, memenangkan pemilu hari Minggu di Timor-Leste, ketika penghitungan suara praktis telah selesai, dan masih harus ditentukan apakah mayoritas mutlak.

Kemenangan tersebut akan memberi partai perwakilan parlementer yang luas, mengambil setidaknya 31 dari 65 kursi di parlemen (10 lebih banyak dari yang dimiliki saat ini), menurut hasil nasional sementara dari Sekretariat Teknis untuk Administrasi Pemilihan (STAE).

Saat ini, tinggal menyelesaikan tabulasi di tiga kotamadya – Bobonaro, Covalima dan Manatuto -, dengan penghitungan di tiga kasus sudah maju dengan baik dan CNRT memimpin semuanya.

Ketika 92,73% pusat pemungutan suara di seluruh negeri dihitung – dan tren yang praktis tidak berubah sejak awal penghitungan berlanjut -, CNRT memimpin dengan 263.931 suara dan 41,59%, hasil yang lebih tinggi dari suara yang diperoleh oleh tiga politik kekuatan yang membentuk pemerintahan saat ini.

Jika tidak mencapai mayoritas 33 kursi, CNRT harus membuat kesepakatan dengan Partai Demokrat (PD), yang akan memberikan mayoritas yang jelas kepada kedua kekuatan politik, meskipun secara matematis mayoritas absolut masih mungkin, dengan mempertimbangkan suara yang perlu dihitung.

Partai Demokrat (PD) naik dari kekuatan politik keempat menjadi ketiga dalam jumlah suara, membalikkan tren penurunan dukungan untuk partai yang telah dipertahankan sejak pemilu 2007, memenangkan satu kursi lagi dengan total enam kursi. Diperoleh untuk saat ini 57721 suara atau 9,09%.

Di urutan kedua adalah Front Revolusioner Timor-Leste Merdeka (Fretilin) ​​yang saat ini memiliki 166.147 suara dan 26,18%, yang berarti kehilangan empat dari 23 kursinya saat ini.

Hasilnya menunjukkan bahwa partai-partai Pemerintah sedang dihukum, khususnya Partai Pembebasan Rakyat (PLP) dari Perdana Menteri, Taur Matan Ruak, yang kehilangan setengah dari delapan kursinya di parlemen, bergerak dari kekuatan politik ketiga menjadi kelima.

Taur Matan Ruak adalah salah satu pecundang terbesar dalam jajak pendapat hari Minggu, dengan pemilih melarikan diri dari kekuatan politik yang memulai debutnya sebagai suara terbanyak ketiga pada tahun 2017, sekarang berdiri di 37.701 suara dan 7,25%.

Front Revolusioner Independen Timor-Leste (Fretilin), yang dipimpin oleh Mari Alkatiri, juga dihukum, dengan partai yang memungkinkan eksekutif sejak 2020 mencatat persentase dukungan terburuk yang pernah ada, dengan penurunan sekitar delapan poin persentase dibandingkan dengan suara, yang dia peroleh sebelum tahun 2018.

Terakhir, Kmanek Haburas Persatuan Nasional Timor Oan (KHUNTO) berhasil meningkatkan dukungannya, menjadi 7,25% dan harus mempertahankan lima kursi saat ini- Hasil menunjukkan pelarian suara untuk partai terbesar, dengan jumlah surat suara di partai yang jatuh di bawah ambang kelayakan (4% dari suara sah) yang mewakili kurang dari 10% dari total suara.

Nilai ini lebih rendah dibandingkan tahun 2017 yang mencapai 14% dan tahun 2012 yang menjamin lebih dari 23,13%.

CNRT menang di seluruh diaspora, di sembilan dari 13 kotamadya di Timor-Leste yang telah dipilih (hanya kalah dari Fretilin di Baucau dan Viqueque) dan juga di Daerah Administratif Khusus Oecusse-Ambeno (RAEOA), sebuah wilayah yang praktis memiliki selalu dipimpin oleh seorang pemimpin Fretilin.

Parlemen sekarang hanya memiliki lima bangku partai (ada delapan sebelum pemungutan suara hari Minggu) dengan hanya dua dari 12 kekuatan politik yang bersaing yang mendekati batas 4% suara sah: debutan Partido Os Verdes de Timor (PVT) dan Partai Persatuan dan Pembangunan Demokrasi (PUDD) yang memiliki kursi di parlemen.

Hak pilih pada hari Minggu ditandai dengan meningkatnya partisipasi diaspora Timor, terutama didorong oleh para emigran muda yang telah mendaftar tahun lalu, dengan jumlah orang yang belum pernah terlihat bergabung dalam pemungutan suara.

Di salah satu tempat pemungutan suara di Inggris Raya, jumlah pemilih sangat tinggi sehingga penanggung jawab Komisi Pemilihan Nasional (CNE) dan STAE harus menempatkan kotak suara kedua untuk menerima suara.

Gambar pemungutan suara di berbagai tempat seperti Melbourne, Seoul, Lisbon atau Crewe menunjukkan antrean panjang, dengan petugas pemilu dan diplomat mengacu pada antusiasme partisipasi pemilih.

Penghitungan suara terhambat oleh masalah internet, yang menunda komunikasi hasil dari beberapa kotamadya ke Dili, dengan kritik terhadap cara STAE merilis hasil.

Situasi yang bahkan membuat Presiden Timor Leste, José Ramos-Horta, menyatakan akan meminta audit internasional terhadap proses pengungkapan data pemilu yang, lebih dari 30 jam setelah pemungutan suara ditutup, masih belum diketahui.

 

ASP // PJA

Lusa/Akhir

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article