28.9 C
Dili
Friday, April 12, 2024

Presiden Parlemen Ditangkap Karena Korupsi

Must read

Menurut beberapa media Afrika Selatan, kebijakan Kongres Nasional Afrika (ANC), yang berkuasa sejak 1994, akan menyerahkan diri kepada otoritas kepolisian Pretoria pagi ini.


Penangkapan Nosiviwe Mapisa-Nqakula juga diumumkan di jejaring sosial X (sebelumnya Twitter) oleh pemimpin partai oposisi Gerakan Demokrat Bersatu (UDM), Bantu Holomisa.


“Presiden parlemen akhirnya ditangkap. Dia ditahan di kantor polisi Pretoria. Dia akan datang ke pengadilan pada pukul 09.00 waktu setempat,” katanya.


Holomisa mendesak pada tahun 2021 Komisi Pertahanan Permanen Parlemen untuk menyelidiki tuduhan korupsi publik terhadap presiden parlemen Afrika Selatan.

Namun, dihubungi oleh Lusa, seorang juru bicara provinsi Kepolisian Afrika Selatan (SAPS), Mavela Masondo, menolak untuk mengkonfirmasi penangkapan presiden parlemen di kantor polisi Pretoria, merujuk ke National Prosecution Authority (NPA), dalam lingkup jaksa yang telah memulai kasus penyelidikan terhadap kebijakan ANC pekan ini.

Menurut media setempat, Mapisa-Nqakula telah mengajukan permohonan pengadilan mendesak untuk mencegah penangkapannya, meminta agar dia diminta untuk hadir di pengadilan.

Mapisa-Nqakula menghadapi tuduhan korupsi sebesar 2,3 juta rand (sekitar 112.000 euro) dalam dugaan korupsi dari kontraktor Angkatan Pertahanan Nasional Afrika Selatan (SANDF) ketika dia menjabat sebagai menteri pertahanan antara 2012 dan 2021, menurut media Afrika Selatan.

Penangkapan itu terjadi 24 jam setelah presiden parlemen Afrika Selatan mengumumkan bahwa dia akan segera mundur dari jabatan dengan izin khusus karena penyelidikan terhadap tuduhan korupsi publik yang sedang berlangsung.

Pada hari Selasa, penyelidik dari elite polisi kriminal Afrika Selatan HAWKS, bekerja sama dengan NPA, memeriksa rumah Nosiviwe Mapisa-Nqakula di Johannesburg, kata juru bicara parlemen Moloto Mothapo kepada wartawan.

“Presiden parlemen dengan tegas mempertahankan keyakinan tak bersalahnya dan menegaskan bahwa dia tidak memiliki apa-apa untuk disembunyikan. Sesuai dengan ini, dia menyambut para penyelidik di rumahnya, berkolaborasi sepenuhnya selama pencarian yang panjang yang berlangsung lebih dari lima jam,” katanya.

Sejumlah partai politik telah menyerukan penyelidikan “sempurna” atas kasus ini dan pengunduran diri presiden parlemen, sekitar dua bulan sebelum pemilihan umum pada 29 Mei.

“Presiden parlemen harus mengundurkan diri untuk menjaga dan mempertahankan kepercayaan publik kepada parlemen kami,” kata Siviwe Gwarube, pemimpin parlemen Aliansi Demokratik (DA), partai oposisi terkemuka.

Pemimpin partai oposisi Freedom Front Plus (FF Plus), Pieter Groenewald, mengatakan pekan ini bahwa presiden parlemen Afrika Selatan “harus mundur sampai penyelidikan ini selesai karena integritasnya sekarang sedang diselidiki dan itu tercermin di parlemen.”

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article