29.1 C
Dili
Sunday, December 3, 2023

Dimana Koloni Berakhir, Mengapa Perang di Ukraina Terjadi Perang Kolonial Terakhir

Must read

Rusia selama ini dikenal sebagai kerajaan kolonial yang memperluas wilayahnya, khususnya di
abad ke-18 dan ke-19. Itu memperoleh wilayah yang luas di Siberia, Asia Tengah, Kaukasus, dan
Timur Jauh melalui penaklukan militer dan kolonisasi. Banyak tanah yang mereka tempati
dihuni oleh umat Islam. Sebagai contoh, umat Islam terdiri dari sebagian besar penduduk di
Siberia, sebagian besar melalui kehadiran Tatar. Ada juga populasi Muslim yang besar
melintasi Volgaโ€“Ural dan di wilayah Kaukasia utara. Di masa lalu, Rusia juga dijajah
seluruh negara Muslim merdeka seperti Azerbaijan, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan,
Turkmenistan, dan Uzbekistan. Taktiknya selalu samaโ€”penindasan, etnis, dan
pembersihan agama, perampasan dan penghapusan lebih lanjut.
Dalam perang melawan Ukraina, Rusia telah memobilisasi sebagian besar Muslim
populasi dari Siberia, Asia Tengah, dan Timur Jauh. Kelompok etnis Buryat, Komi, Tajik
telah dikirim ke medan perang di Timur, Selatan, dan Utara Ukraina. Sedangkan etnik
Orang Rusia, terutama yang berasal dari daerah kaya seperti Moskow dan St. Petersburg,
sangat berhasil menghindari tugas di depan. Subjek periferal Rusia โ€” Buryat,
Dagestan, Tuvans, Komi yang kebanyakan Muslim โ€” adalah umpan meriam Putin. Buryat adalah
jumlah tentara tertinggi kedua yang tewas di Ukraina sejak dimulainya perang skala penuh โ€”
tepat setelah Dagestan, penaklukan lain atas Kekaisaran Rusia. Sebagai korban Rusia di Ukraina
mencapai ratusan ribu, ketidaksetaraan ini menjadi sangat jelas. Orang-orang di
pinggiran menjadi semakin resah untuk menyekolahkan anak laki-laki, saudara laki-laki, dan suami mereka
mati dalam perang yang diperjuangkan demi Rusia.
Di Ukraina, populasi Muslim sebagian besar mendiami Semenanjung Krimea, dianeksasi oleh
Rusia pada tahun 2014, dan Tenggara negara itu. Apa yang terjadi di sana sekarang adalah sama
apa yang dilakukan Rusia (saat itu Uni Soviet) selama Perang Dunia II. Pada tahun 1944, Tatar Krimea dipaksa
dideportasi dari Semenanjung Krimea sebagai akibat dari tindakan paksa dan terorganisir negara, diperintahkan
oleh pemimpin Soviet Joseph Stalin. Deportasi dimulai pada 18 Mei 1944 di semua penduduk Krimea
daerah. Lebih dari 230.000 orang secara paksa dideportasi dari rumah mereka ke tempat yang jauh
tempat di Rusia. Setelah jatuhnya Uni Soviet, hanya lebih dari 200.000 Tatar Krimea yang kembali ke negara mereka
tanah air. Populasi Muslim yang tersisa di Semenanjung Krimea kembali ditekan
di bawah pendudukan Rusia pada tahun 2014. Banyak yang ditangkap berdasarkan etnis dan agama mereka.
Orang Rusia menganggap Muslim dan terutama Tatar sebagai “elemen yang tidak dapat diandalkan” dari masyarakat yang membutuhkan
untuk dihilangkan sama sekali.
Selain itu, saat pertama kali merebut bagian timur Ukraina pada 2014, pasukan Rusia menembak
Malaysia Airlines Penerbangan 17 (MH17) dengan sengaja. Beberapa orang Rusia dinyatakan bersalah oleh
Pengadilan Internasional untuk membunuh 298 orang, termasuk warga Malaysia, dalam penerbangan MH17 oleh
menembak jatuh. Kasus ini jelas menunjukkan bahwa perang kolonial Rusia benar-benar mempengaruhi semua orang. Jika
Rusia tidak berhenti sekarang, dunia hanya bisa mengharapkan yang terburuk.
Praktik kolonial Rusia telah meluas ke hampir seluruh dunia, dan di sana
peluang lebih besar untuk ekspansi lebih lanjut. Negara-negara Muslim di Timur Tengah adalah
sangat rentan dalam hal ini. Makmur dan dengan sumber daya yang kaya โ€” baik yang alami,
teknis, atau intelektual – negara-negara tersebut dapat jatuh ke dalam “lingkup pengaruh” Rusia yang akan
berarti kolonisasi dan penekanan lebih lanjut.
Jika Ukraina menang, itu berarti akhir dari kerajaan terakhir, akhir dari pemerintahan kolonial, dan
berakhirnya penaklukan teritorial yang tidak sah. Dengan cara ini, sebuah siklus besar-besaran dari dekolonisasi total itu
dimulai pada awal abad ke-20 akan selesai. Kerajaan ingin bertahan tetapi harus
dihancurkan.
Dalam hal ini, semua koloni sebelumnya harus menyatukan upaya mereka dalam perang melawan yang murni ini
jahat, Rusia. Ada sebuah kisah tentang seorang pria yang dapat mengilustrasikan daya tarik ini. Berasal dari Palestina,
Islam Dababseh datang ke Ukraina pada usia 17 tahun. Di sini dia lulus dari universitas dan
menjadi dokter, menikah, punya anak, memperoleh kewarganegaraan, membuka usaha sendiri โ€”
mendirikan kelompok usaha yang mengelola dua klinik swasta. Dababseh menyebut Ukraina sebagai yang kedua
tanah air dan mengaku berterima kasih kepada negara ini atas fakta yang berhasil dia wujudkan
dirinya di sini. Itulah sebabnya, setelah invasi besar-besaran Federasi Rusia di wilayah tersebut
Ukraina, Profesor Islam bergabung dengan pertahanan teritorial di wilayah Kyiv. Itu hanya satu
misalnya, tetapi di Angkatan Bersenjata Ukraina ada resimen Muslim yang terpisah. Mereka datang
untuk memperjuangkan kemerdekaan Ukraina karena jika Rusia tidak akan dikalahkan sekarang, itu akan terjadi
menjajah lebih banyak wilayah dan menekan lebih banyak orang.

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article