25.3 C
Dili
Saturday, July 20, 2024

Investasi di China: Perusahaan multinasional melihat peluang di tengah komitmen terbuka China

Must read

Perusahaan-perusahaan asing terus melihat China sebagai tujuan investasi yang disukai, didorong oleh komitmen negara terhadap pembukaan dan inovasi, menurut perwakilan perusahaan multinasional pada KTT “Invest In China” 2024 yang diadakan di Beijing pada hari Selasa.

Pertemuan puncak, yang diselenggarakan bersama oleh Kementerian Perdagangan dan Pemerintah Rakyat Kota Beijing, menandai acara penandatanganan pertama “Investasi di China”, sebuah kampanye pemerintah untuk menarik investasi asing dan membantu perusahaan asing lebih memahami peluang China.

Para peserta pertemuan mencatat bahwa ketahanan ekonomi China yang kuat, didorong oleh potensi pasarnya yang sangat besar, industri baru yang berkembang, dan basis bakat berkualitas tinggi, menanamkan kepercayaan yang berkelanjutan di antara perusahaan asing untuk terus berinvestasi di negara itu.


“China sekarang adalah pemimpin inovasi dan bangsa insinyur, di samping statusnya sebagai kekuatan manufaktur dan pasar konsumen kunci,” kata Tetsuro Homma, wakil presiden eksekutif Panasonic Corporation, pada pertemuan puncak.

Homma menekankan bahwa negara ini juga berfungsi sebagai “tempat uji coba” bagi perusahaan asing, mengingat bahwa produk yang berkembang di pasar Cina sering mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar lain juga.

 
Untuk menyelam lebih dalam ke pasar Cina, perusahaan multinasional berbasis di Jepang telah mengumumkan serangkaian rencana investasi dan mendirikan 18 basis investasi di China dalam empat tahun terakhir. Upaya terbaru untuk memperluas jejaknya di China melibatkan pengumuman pembangunan pangkalan produksi kelas dunia untuk bahan sirkuit terintegrasi baru di Suzhou, sebuah kota di Provinsi Jiangsu timur China, pada 21 Maret.


Sebagai pendukung yang kuat dari pembukaan, China telah meningkatkan upaya untuk memperluas akses ke pasarnya dengan menyederhanakan aturan, peraturan, praktik manajemen dan standar. Inisiatif ini telah menenangkan investor asing, menurut para peserta pertemuan puncak.

 
Untuk menarik lebih banyak investor asing, China telah berjanji untuk sepenuhnya menghapus pembatasan akses investasi asing ke sektor manufakturnya tahun ini.
Awal bulan ini, negara itu mengeluarkan rencana tindakan untuk lebih menarik dan memanfaatkan investasi asing, mengusulkan 24 langkah dalam lima aspek, seperti memperluas akses pasar, memfasilitasi aliran faktor inovasi, serta lebih baik menyesuaikan peraturan domestik dengan aturan ekonomi dan perdagangan internasional yang tinggi.

 
Menurut Mats Harborn, presiden Scania China Group, rencana tindakan menunjukkan tekad pemerintah untuk tetap menjadi bagian integral dari ekonomi global, yang baik bagi investor asing yang terlibat dalam bisnis jangka panjang di China.

“Dengan memberikan kejelasan tentang banyak undang-undang baru China, risiko investasi yang dirasakan bagi investor asing akan berkurang,” kata Harborn, menambahkan bahwa ini akan memungkinkan perusahaan untuk memprioritaskan penciptaan nilai atas manajemen risiko.


Sebagai produsen truk terkemuka di dunia, Scania telah melakukan investasi besar-besaran di China, membangun hub produksi global ketiga di negara itu setelah Eropa dan Amerika Latin. Menurut Harborn, langkah perusahaan untuk membangun rantai pasokan di seluruh dunia, terutama di China, telah memperkuat ketahanan perusahaan terhadap gangguan yang disebabkan oleh bencana alam atau ketegangan geopolitik.

 
Ditarik oleh lingkungan bisnis yang lebih baik dan potensi pasar yang luas, lebih banyak perusahaan asing memilih untuk membangun kehadiran mereka di China meskipun gelombang proteksi global meningkat. Data dari Kementerian Perdagangan menunjukkan bahwa sekitar 7.160 perusahaan investasi asing baru didirikan di seluruh China selama dua bulan pertama tahun ini, naik 34,9% dari tahun ke tahun, peningkatan terbesar dalam hampir lima tahun.

 
Para pemimpin bisnis asing juga menyoroti peluang besar yang timbul dari upaya China untuk pembangunan berbasis inovasi dan hijau.


Christof Ehrhart, wakil presiden eksekutif Robert Bosch GmbH, menyoroti tekad China untuk pembangunan berkelanjutan, mencatat bahwa itu telah menciptakan peluang yang lebih besar bagi perusahaan untuk mengembangkan teknologi yang relevan di China.

 
Menurut Ehrhart, China, sebagian didorong oleh tujuan dekarbonisasi, telah muncul sebagai pasar terkemuka dalam teknologi hidrogen, terutama dalam aplikasi kendaraan komersial.

 “Ada lebih banyak kesempatan bagi kami untuk mengembangkan teknologi seperti itu yang mungkin menjadi bagian dari solusi di sini di China, untuk China, tetapi juga di luar sana.” “Kami percaya pada masa depan pasar China. Kami akan tinggal di sini untuk pelanggan Cina, dan untuk perusahaan Cina untuk sukses di pasar global,” kata Ehrhart. ■

- Advertisement -spot_img

More articles

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -spot_img

Latest article